Jumat, 08 Juni 2012

Presiden Leimena Contohkan Nilai Kejujuran

Liputan6.com, Ambon: Presiden Susilo Bambang Yudhoyono meminta semua komponen bangsa untuk meneladani sikap dan pemikiran Pahlawan Nasional asal Maluku dr Yohanis Leimena sehingga rasa persatuan dan rasa kebangsaan terus tumbuh berkembang. "Bapak Leimena mencontohkan nilai-nilai kejujuran, integritas, dan pengorbanan tanpa pamrih," kata Presiden saat meresmikan monumen dr Johanis Leimena di Ambon, Sabtu (9/6).
Kepala Negara mengatakan, apa yang dilakukan oleh tokoh nasional asal Maluku itu dapat menginspirasi semua kalangan untuk melakukan sesuatu yang berarti bagi bangsa dan negara. Leimena juga seorang negarawan yang mumpuni.
Gubernur Maluku Karel Albert Ralahalu dalam sambutannya mengatakan, Johanis Leimena yang akrab dengan panggilan Oom Jo merupakan sosok putra daerah yang membanggakan dan memiliki kapabilitas kepemimpinan nasional namun tidak berarti menjadi seorang yang primordialis. "Keteladanan dari sosok Oom Jo, menjadi guru bangsa, integritas diri adalah simbol dari nasionalis sejati," katanya.
Ia menambahkan, "tidak ada konsep primordialisme, adalah sangat tepat Oom Jo menjadi pahlawan nasional. Ia seorang dokter yang memiliki sikap kenegarawanan," kata Albert.
Salah satu ahli waris Leimena, yang juga menjabat sebagai Wakil Ketua MPR Meilani Suharli Leimena mengucapkan terima kasih atas penghargaan yang diberikan pada Johanis Leimena. Ia mengharapkan pemikiran dan sikap mantan Wakil Perdana Menteri di zaman Presiden Soekarno itu bisa diteladani oleh generasi penerus bangsa. 
Dokter Johanis Leimena adalah tokoh asal Maluku yang ditetapkan sebagai Pahlawan Nasional oleh Presiden Susilo Bambang Yudhoyono melalui Keputusan Presiden No.52/TK tahun 2010. Pahlawan Nasional tersebut lahir di Desa Ema, Kecamatan Leitimur Selatan, Kota Ambon pada 6 Maret 1905 dan meninggal dunia dalam usia 72 tahun di Jakarta 29 Maret 1977.(Ant/ULF)
Sumber Berita : http://id.berita.yahoo.com/presiden-leimena-contohkan-nilai-kejujuran-012956451.html

0 komentar:

Poskan Komentar