Minggu, 10 Juni 2012

Di Batik Air Penumpang Bisa Menelepon

TEMPO.CO, Jakarta - Lion Air Group, maskapai penerbangan yang selama ini bermain di low cost carrier, akan mencoba peruntungannya di kelas full service. Lion meluncurkan Batik Air tepat di ulang tahunnya yang ke-12.
"Direncanakan, mulai Maret 2013 beroperasi," kata Presiden Direktur Lion Air Rusdi Kirana di acara ulang tahun Lion di Bandara Halim Perdanakusuma, Jakarta, Jumat, 8 Juni 2012.
Untuk membuka unit usaha ini, kata Rusdi, perusahaannya mengeluarkan dana cukup banyak, ratusan miliar dolar Amerika Serikat. "Ini karena pesawatnya akan didesain dengan mewah," ujarnya.
Desain mewah tersebut, kata Rusdi, dengan menambahkan Wi-Fi dan monitor TV di masing-masing tempat duduk. "Juga bisa menggunakan telepon sendiri di udara," ujar dia.
Direktur Umum Lion Air Edward Sirait menambahkan, Batik Air juga akan memodifikasi tempat duduk. Nantinya hanya akan ada 190 unit kursi penumpang, sehingga akan membuat penumpang lebih leluasa.
Edward mengatakan maskapai ini berencana lebih menggarap pasar regional. "60 persen domestik, 40 persen regional seperti ke Australia," kata Edward. Selain itu, Batik Air juga akan terbang ke wilayah yang belum dijangkau oleh penerbangan nasional lainnya. "Contohnya India, kan belum ada yang ke sana," kata dia.
Nantinya, kata Rusdi, Batik Air akan mencoba menggunakan Medan sebagai hub untuk Asia Barat menuju ASEAN. Sementara Manado digunakan sebagai hub untuk Asia Timur menuju Indonesia.
Sumber Berita : http://id.berita.yahoo.com/di-batik-air-penumpang-bisa-menelepon-004541990--finance.html

0 komentar:

Poskan Komentar